oleh

Babinsa Penatarsewu Laksanakan Pendampingan Dalam Pemberian Vaksin Difteri.

 

Beritatrends.com, Sidoarjo – Bertempat di sekolah tingkat TK dan SD atau sederajat diwilayah Desa Penatarsewu Kecamatan Tanggulangin Kabupaten Sidoarjo Babinsa Koramil 0816/ 06 Tanggulangin Koptu Ustadi melaksanakan pendampingan dalam bentuk kegiatan imunisasi vaksin ORI Difteri oleh tim kesehatan dari Puskesmas Tanggulangin, Selasa (20/2/2018 ) pagi.

Yang menjadi obyek pemberian vaksin difteri ini adalah murid murid ditingkat TK dan SD di wilayah Desa Penatarsewu yang berusia 5 sampai 10 tahun. Menurut Kepala Puskesmas Tanggulangin yang turun langsung menjelaskan bahwa
Penyakit Difteri adalah infeksi bakteri yang memiliki efek serius pada selaput lendir hidung dan tenggorokan. Bakteri yang menyebabkan penyakit ini dapat menghasilkan racun yang merusak jaringan pada manusia, terutama pada hidung dan tenggorokan mewabahnya penyakit difteri yang menular dan bahaya ini, pasti orang tua banyak yang cemas terhadap anak-anaknya.

Maka orang tua harus lebih berhati-hati dalam menjaga buah hatinya terhadap penyakit yang disebabkan oleh kuman Corynebacterium diphteriae banyak menyerang balita. Orangtua setidaknya harus mengenal gejala, penyebab, dan pencegahan penyakit difteri ini. Difteri ini menyerang selaput lendir pada hidung serta tenggorokan dan terkadang dapat memengaruhi kulit. Penyakit ini harus diobati secepatnya untuk mencegah komplikasi.

Salah satunya dengan vaksin ini merupakan langkah pencegahan paling efektif untuk penyakit tersebut. Pencegahan difteri tergabung dalam vaksin DPT. Vaksin ini meliputi difteri, tetanus, dan pertusis atau batuk rejan. Perlindungan tersebut umumnya dapat melindungi anak terhadap difteri seumur hidupnya. Tetapi vaksinasi ini dapat diberikan kembali pada saat anak memasuki masa remaja atau tepatnya saat berusia 11-18 tahun untuk memaksimalisasi keefektifannya. Penderita difteri yang sudah sembuh juga disarankan untuk menerima vaksin karena tetap memiliki risiko untuk kembali tertular penyakit yang sama.

Mari kita menjaga dan selalu mencintai buah hati kita agar terhindar dari penyakit difteri ini, karena 1 ( satu ) penyakit bisa menimbulkan dampak besar bagi kita dan agar warga masyarakat untuk waspada dalam rangka penyuntikan vaksin yang bukan dari kesehatan oleh karena itu warga supaya berhati – hati karana banyak orang yang tidak bertanggung jawab. (zeey)

Hasil pemberian vaksin difteri hari ini sebanyak 451 murid TK dan SD antara lain :
a. TK AISYIYAH = 35 murid.
b. TK DARMA WANITA = 49 murid.
c. TK NURUL HUDA = 70 murid.
4. MUHAMMADIYAH 3 = 200 murid.
5. SDN Penatarsewu = 97 murid.

News Feed